Satu Suro (2019)

Film yang sebetulnya punya awal yang menjanjikan, potensial lewat adegan yang bisa dibilang kelam dan cukup brutal dengan sekecrot dua kecrot darah. Sayang beribu sayang bergulir makin ke akhir malah berujung malapetaka bagi mata, telinga, terutama ke otak. Serius, setelah keluar studio, ingin banget mencari tembok, terus gue jedot-jedotin kepala hingga darah ngucur, berharap memori buruk tentang film ini musnah-lenyap-hilang sekejap, seperti adegan si nenek naburin bedak rodeka lalu setan hancur terbakar.

Dengan judul ‘Satu Suro’ yang amat ngeri, durasi filmnya justru habis dengan adegan-adegan yang jauh dari kata ngeri (kecuali beberapa menit adegan pembuka) ataupun seram. Film tentang sekte pemuja sumur yang menggelikan, bikin otak berputar-balik-berguling. Makan pecel ayam enak banget deket rumah pun gagal ngobatin rasa kesal sehabis nonton ‘Satu Suro’ yang punya sederet momen “anjir-watdefak-anjir” trus pengen nusukin mata pake gunting sambil teriak-teriak “siapa disana, siapa disana?!” sampe berbusa.

Seram tak seram emang relatif, entah buat orang lain, tapi banyak adegan di ‘Satu Suro’ menurut gue begitu serius menggelitik syaraf tawa ketimbang ciptakan bulu kuduk merinding, itupun ketawa kepaksa biar enggak depresi liat lebaran setan-setan efek digital. Film engga seram yah dimaklumi, tapi film yang goblokin penonton? Gue beli tiket niatnya tulus bukan buat jelekin, berharap ditakutin, tapi malah dimuntahin sepanjang film. Alih-alih menguji nyali, treatment ‘Satu Suro’ efektif untuk urusan menguji kesabaran.

Sabar ketika rumah sakit silent hill yang punya potensi hadirkan rasa cekam itu justru disia-siakan, lagi-lagi malah bikin berkerut dahi pas adegan “wahana rumah hantu”-nya muncul, lengkap dengan si Hantu Lastri yang bikin badan tambah bergidik menahan mual. Baru kali ini nonton film horor yang penontonnya kompak nga ada satu pun jerit, sunyi-sepi kayak nonton sendiri, hanya dihiasi suara tangis bayi, padahal kursi-kursi lumayan ramai terisi. Pas lampu menyala, terlihat wajah-wajah penuh sesal, termasuk gue.

Apakah pembuat film peduli ama penontonnya? Mereka yang udah beli tiket, apalagi pas wiken yang enggak murah. Trus pas selesai, mereka malah bukan terhibur, tapi menyesal sudah ngeluarin uang. Tak dapat senang, duit melayang, dongkol di jalan pulang. Apakah pembuat film peduli ama penontonnya? Mereka yang udah percaya film horor lokal tidak lagi bikin muak. Tapi kepercayaan itu kembali hancur, sehancur hati Bang Mandra pas tahu Munaroh kawin ama Cecep. Ambar-ambar pisang, pisangnya diambil setan.

Peribahasa kate betawi ada senang tentu ada sedih. Masuk bioskop senang karena ngarep ditakutin, eh keluar dapetnya sedih. Gue kirain sinema horor lokal udah meningan (setelah ada KAFIR & SIM), tahunya gini lagi gini lagi. Asal berisik, asal ada sekte. ASAL. Emang nga sepanjang durasi ASAL, opening ngecrot-owsom, seting rumah sakitnya creepy pisan, tone pun not bad. TAPI kebaikan film ini terkubur oleh: 1) Karakter bikin nangis. 2) Dialog bikin nangis. 3) Mayat dipopokin bikin nangis. 4) Sekte sumur bikin nangis.

Well, yang paling bikin nangis pas dikasih tonton para pemuja setan (entah setan apa, yang pasti bukan PAIMON) yang enak-enak semedi di sofa macam kumpulan orang mau rapat tujuh belasan tapi pak RT-nya belom datang. Sah-sah saja mao ngeliatin sekte ataupun pemujaan setan, tapi ya plis perhatikan detil dan cobalah untuk riset, jangan jadinya malah murahan.

Gue enggak akan angkara murka klo yang gue tonton itu filmnya KKD dan sebangsanya, ‘Satu Suro’ itu kan bawa-bawa nama Anggy Umbara (meskipun di bawah naungan PH yang tidak meyakinkan), ekspektasi gue tentunya bilang “ini bakal jadi film horor yang berbeda” dan pikiran gue sebelum nonton sangatlah positif, ngehenya malah lebih parah dari ‘Bayi Gaib: Bayi Tumbal Bayi Mati’.

Sekarang gue mengerti kenapa Lastri begitu penuh dendam dan amarah, mungkin dia mewakili apa yang gue rasakan, jadi penonton aja sudah kesal setengah mati, apalagi jadi Lastri yang harus rela main di film horor model beginian. Baru awal tahun sudah dikasih ‘Satu Suro’ yang membuat gue kembali trauma nonton film horor lokal. Pengen ngomong kasar, tapi takut ditabur bedak rodeka ama Yatti Surachman.

Advertisements

One reply to “Satu Suro (2019)

  1. Pernah komen di instagram sutradaranya, sebelum filmnya rilis pas masih promo teaser poster, saya nanya”Apakah film ini menjanjikan, melihat kualitas film dari ph yang bersangkutan sangat meragukan, pasti film jelek lagi”, dibalas sama sutradara dibilang “kali ini beda” melihat review ini ternyata filmnya sama aja dengan film keluaran ph ini sebelumnya, buruk bahkan mengerikan dalam artian negatif.

    Btw Monty Tiwa bikin film horor baru judulnya Pocong The Origin, kalau tayang semoga direview, hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

close-alt close collapse comment ellipsis expand gallery heart lock menu next pinned previous reply search share star